Melawan si Kanker: Mengubah paradigma

Kemajuan medis telah mengantarkan era baru dalam pengobatan kanker yang dipersonalisasi, yang memberikan hasil dan kualitas hidup lebih baik kepada pasien.

Dr Richard Quek, Konsultan Senior untuk Onkologi Medis di Parkway Cancer Centre (PCC), menjelaskan bagaimana pengobatan kanker tradisional melibatkan pendekatan ‘satu ukuran untuk semua’. Pasien harus menjalani lebih dari satu – dan sering kali merusak – putaran terapi obat agresif dan radiasi.

Resimen pengobatan sistemik ini tidak membedakan tumor dari sel sehat. Akibatnya, pasien sering mengalami efek samping yang parah seperti mual, muntah, atau rambut rontok. Tingkat kelangsungan hidup jangka panjang umumnya rendah.

Sebaliknya, pengobatan yang lebih presisi yang difokuskan pada sel kanker tanpa menyentuh sel yang sehat telah memberikan hasil klinis yang lebih baik, waktu pemulihan yang lebih singkat, dan tingkat kelangsungan hidup yang lebih baik bagi pasien.

Perubahan paradigma “membunuh sel jahat dan membiarkan sel baik” inilah yang telah menjadi kunci dalam era baru pengobatan kanker.

Dr Quek berbicara dalam simposium perdana Diagnostik dan Terapeutik Tercanggih untuk Kanker pada tanggal 26 dan 27 Juli 2019. Lebih dari 160 dokter menghadiri acara dua hari ini, yang meliputi delegasi regional dari Malaysia, Indonesia, Vietnam, dan Myanmar, untuk pertama kalinya.

Dengan meningkatnya kebutuhan akan pengobatan kanker yang efektif di seluruh Asia Tenggara, acara ini bertujuan untuk menyediakan platform bagi para ahli kanker dari kawasan ini untuk berbagi pengetahuan dan bermitra, guna memberikan perawatan klinis yang lebih baik bagi pasien mereka, kata Dr Melvin Heng, Chief Operating Officer, Rumah Sakit Gleneagles.

Pengetahuan adalah kekuatan

Dalam rangkaian sembilan presentasi, para ahli dari bidang diagnostik, onkologi, pembedahan, dan perawatan kritis, masing-masing membagikan wawasan dan informasi terbaru tentang perawatan terkini untuk pasien kanker, dimulai dengan kebutuhan akan diagnosis yang akurat.

Dr Brendan Pang, Konsultan Patologi di ParkwayHealth Laboratory, menjelaskan bagaimana kemampuan untuk melukiskan gambaran yang jelas tentang penyakit ini dapat membantu tim klinis mengembangkan pengobatan yang lebih disesuaikan agar lebih sesuai dengan kebutuhan pasien. “Pengetahuan adalah kekuatan”, katanya.

Selain metode diagnostik ‘tradisional’ yang mengandalkan pemindaian atau biopsi, tes mutakhir mencakup penggunaan biomarker genetik untuk memberikan diagnosis yang lebih cepat dan lebih awal.

Misalnya, pengujian kanker dengan ketidakstabilan mikrosatelit (MSI) yang ada dalam beberapa bentuk kanker kolorektum atau endometrium, dapat diselesaikan dalam satu hari dengan IdyllaTM MSI Assay. PCC adalah salah satu dari sedikit institusi yang menawarkan tes ini di kawasan ini.

Lebih sedikit itu lebih banyak

Setelah diagnosis, tim medis akan menyusun rezim pengobatan. Ini dapat meliputi kemoterapi, bahan terarah, atau imunoterapi, atau kombinasi dari dua atau lebih bahan.

Menguraikan lebih lanjut, Dr Lim Hong Liang, Ahli Onkologi Medis Senior terkemuka di PCC, mencatat dalam presentasinya bagaimana terapi terarah dapat menjadi opsi “sekali tembak, satu mati” yang manjur.

Dia mengutip semakin banyaknya penelitian ilmiah tentang bagaimana pendekatan terhadap pengobatan ‘lebih sedikit itu lebih banyak’ ini ternyata lebih efektif dalam menangani berbagai bentuk kanker. Lebih dari setengah dari semua adenokarsinoma paru-paru yang baru didiagnosis memiliki mutasi sensitisasi.

Pada pasien ini, pengobatan terarah menghasilkan pengendalian penyakit pada hingga 90 persen pasien. Responsnya juga cepat, bermakna, dan tahan lama.

Bergantung pada mutasinya, bahan yang lebih baru dapat menghasilkan durasi rata-rata tiga tahun atau lebih. Karena bahan-bahan ini hanya menargetkan sel kanker, jaringan normal tidak akan terpengaruh, sehingga efek sampingnya minimal. Dengan demikian, bahan terarah juga dapat diterapkan secara efektif pada pasien yang lemah dan lanjut usia, kata Dr Lim.

Melepaskan kemampuan tubuh untuk melawan

Pengobatan mutakhir lainnya dengan hasil yang menjanjikan adalah dalam bidang imunoterapi, yang memicu sistem respons kekebalan tubuh untuk menyerang sel-sel kanker, kata Dr Quek.

Contohnya adalah regulasi protein PD1 dan PD-L1 (Programmed Death-Ligand 1) di dalam tubuh dan tumor. Obat yang dirancang khusus menargetkan baik PD1 maupun PD-L1, yang, melalui serangkaian jalur molekuler dan interaksi, mencegah sel kanker menghindari sistem kekebalan tubuh.

Pasien pertama yang mendapat manfaat dari pengobatan ini adalah pasien dengan melanoma lanjut (suatu bentuk kanker kulit yang sangat agresif).

Sebelumnya, pasien dengan melanoma Stadium 4 memiliki kurang dari 10 persen peluang bertahan hidup di atas lima tahun. Dengan imunoterapi, tingkat kelangsungan hidup meningkat empat kali lipat menjadi hampir 40 persen, kata Dr Quek. Bahkan, pengobatan imunoterapi telah terbukti sangat berhasil sehingga saat ini telah disetujui untuk penggunaan standar dalam berbagai kanker termasuk kanker paru-paru, payudara, ginjal, kanker hati, dll., dan juga limfoma.

Dr Lee Yuh Shan, Konsultan Senior Hematologis di PCC, menyampaikan informasi terbaru tentang penggunaan pengobatan terarah dan imunoterapi pada kanker darah. Dia fokus pada penggunaan bahan terarah dalam berbagai jenis kanker darah seperti leukemia dan limfoma.

Dia juga menyampaikan informasi tentang berbagai jenis pengobatan imunoterapi berbasis antibodi, dan tentang sel T CAR yang merupakan sel darah putih yang direkayasa, untuk membawa reseptor yang dikenal sebagai reseptor antigen chimeric (CARs) pada permukaan sel mereka. Ini memungkinkan sel-T untuk mencari dan menghancurkan sel-sel tumor dengan mengenali protein unik pada sel-sel tumor tersebut.

Tantangan dalam pengobatan kanker era baru

Dengan semakin banyaknya terapi baru dan yang sedang berkembang yang tersedia untuk mereka, ahli onkologi telah mampu menyesuaikan pengobatan khusus untuk pasien mereka.

Tetapi, meskipun terapi terarah dan imunoterapi secara signifikan mengurangi efek samping yang umumnya terkait dengan kemoterapi tradisional atau pengobatan radiasi, dokter mengantisipasi berbagai tantangan berbeda dalam era baru pengobatan kanker ini.

Dr Kenneth Chan, Konsultan untuk Kedokteran Pernapasan dan Perawatan Intensif, membagikan bagaimana pengobatan baru ini dapat mengakibatkan efek negatif yang sebelumnya tidak pernah ditemui. Meskipun sebagian besar efek samping dapat diklasifikasikan sebagai ringan atau sedang, beberapa komplikasi yang mengancam jiwa masih bisa timbul, jelasnya.

Contohnya termasuk pneumonitis berat, stroke, dan sindrom pelepasan sitokin. Sebagai tanggapan, perlu ada lebih banyak kesadaran di kalangan intensivis mengenai beberapa toksisitas yang mengancam jiwa ini.

Pendekatan berbasis tim terhadap pengobatan

Ketika pengobatan kanker semakin berkembang kompleksitasnya, profesional medis perlu mengambil pendekatan multidisipliner terhadap perawatannya. Menggambarkan ini selama acara berlangsung, para ahli membentuk dua Diskusi Dewan Tumor masing-masing untuk membahas skenario hipotetis pasien yang menderita kanker payudara dan kanker kolorektum.

Diskusi tentang kanker payudara dipimpin oleh Dr Esther Chuwa, Konsultan Bedah Payudara di Rumah Sakit Gleneagles dan Dr Wong Chiung Ing, Konsultan Senior untuk Onkologi Medis di PCC. Mereka membagikan perlunya pemahaman yang lebih mendalam tentang berbagai bentuk kanker payudara, serta berbagai pengobatan yang tersedia di setiap kasus.

Panel kedua untuk kanker kolorektum dipimpin oleh Dr Ng Kheng Hong, Konsultan Ahli Bedah Kolorektum di Rumah Sakit Gleneagles, serta Dr Foo Kian Fong, Konsultan Senior untuk Onkologi Medis di PCC.

Pelajaran berharga untuk dibawa pulang

Setelah diskusi, para peserta berpindah ke Rumah Sakit Parkway yang mencakup tur Pusat Endoskopi termutakhir di Rumah Sakit Gleneagles.

Dr Yasin Leonardi, ahli bedah perut dari Medan, Indonesia, berbagi bagaimana ia mendapatkan wawasan berharga dari sesi-sesi tersebut.

Demikian pula, Dr Kunta Setiaji, seorang ahli onkologi bedah dari Yogyakarta, Indonesia, mencatat bagaimana ada “banyak kesamaan” dalam tantangan yang dihadapi oleh ahli onkologi di Singapura dan Indonesia. “Terus mengikuti teknologi terbaru memungkinkan saya untuk memberikan lebih banyak pilihan kepada pasien saya.”

Kumpulan alat yang berkembang

Kini onkologis memiliki kumpulan alat pengobatan – dari pengobatan sistemik berbasis luas yang memengaruhi seluruh tubuh, hingga terapi terarah dan imunoterapi yang menggunakan pendekatan ‘cari dan hancurkan’. Untuk hasil terbaik, dokter sering meresepkan kombinasi terapi. Inilah yang perlu Anda ketahui:

  • Pengobatan sistemik mengacu pada obat-obatan atau pengobatan yang biasanya diberikan secara intravena atau dikonsumsi secara oral. Obat-obatan ini masuk ke aliran darah dan karenanya, mengobati seluruh tubuh. Ini digunakan untuk mengobati kanker yang menyebar serta untuk mencegah kekambuhan kanker.
  • Kemoterapi secara tradisional mengacu pada obat-obatan yang menghentikan pembelahan sel kanker dengan menghancurkan DNA sel kanker. Ketika sel kanker tumbuh lebih cepat daripada sel normal, DNA kanker membelah lebih cepat dan lebih rentan terhadap kerusakan DNA oleh kemoterapi. Karena pengobatan tersebut tidak membedakan antara sel sehat dan berpenyakit, pasien yang menjalani kemoterapi sering mengalami lebih banyak efek samping.
  • Terapi terarah mengacu pada obat-obatan yang menargetkan gen, protein, atau jaringan spesifik yang berkontribusi terhadap pertumbuhan dan kelangsungan hidup kanker. Tujuan dari pengobatan tersebut adalah untuk memotong kemampuan kanker untuk tumbuh atau berkembang.
  • Imunoterapi adalah bentuk terbaru pengobatan kanker. Pengobatan ini menggunakan pertahanan alami tubuh untuk melawan kanker. Obat-obatan yang dirancang khusus ini meningkatkan sistem kekebalan tubuh untuk menghentikan atau memperlambat pertumbuhan kanker, mencegah penyebaran, dan membantu sistem kekebalan tubuh mengidentifikasi dan menyerang sel-sel kanker.

Meskipun berbagai terapi menawarkan lebih banyak pilihan dalam memerangi penyakit ini, penting untuk dicatat bahwa terapi ini mungkin tidak efektif untuk mengobati semua jenis kanker. Bicarakan dengan ahli onkologi Anda untuk menemukan pengobatan yang paling tepat bagi Anda.

Tan Li Ling



Tags: cara baru untuk mengobati kanker, imunoterapi, kualitas hidup pasien kanker, terapi yang ditargetkan / terapi target, terobosan terbaru dalam pengobatan kanker