Memberikan pasien perawatan yang lebih baik

Dr Ivan Tham menceritakan mengapa dia senang berada di bidang radioterapi, di mana perkembangan teknologi telah meningkatkan kualitas pengobatan radiasi.

Mengapa Anda memilih menjadi ahli onkologi radiasi?

Ketika kami masih berstatus sebagai mahasiswa kedokteran, kami sering berinteraksi dengan pasien seiring dengan kami yang masih meraba-raba mengenai praktik medis. Saya memiliki kesempatan untuk berbicara dengan banyak pasien pengidap kanker, dan saya dapat melihat sendiri apa yang sedang dialami oleh orang-orang ini. Banyak dari mereka yang sebelumnya tidak memiliki kondisi medis, sehingga diagnosis penyakit yang mengancam jiwa seringkali sangat sulit untuk dihadapi. Beberapa menggambarkan perjuangan mereka dengan “K” besar (k= kanker) ini sebagai “pertarungan hidup mati bagi mereka”.

Ini menggerakkan saya di beberapa level. Saya dapat melihat bahwa kanker adalah penyakit yang multidimensi dan menantang. Pada saat yang sama, saya juga dapat melihat bahwa kanker tidak hanya memengaruhi kesehatan fisik, tetapi seringkali juga kesejahteraan psikologis dan sosial pasien-pasien ini. Setelah lulus, saya merasa bahwa karir dalam pengobatan kanker akan menjadi hal yang memuaskan. Pada saat itu, bidang onkologi radiasi juga berkembang pesat karena adanya teknologi baru.

Ketika saya berada di sekolah kedokteran pada akhir 1990-an, banyak perencanaan perawatan radiasi dilakukan secara manual. Ahli onkologi radiasi sering menggunakan lembar transparansi, penggaris dan pensil chinagraph (lilin) untuk merencanakan area mana yang akan diberi radiasi, dan area mana yang akan dilindungi. Meskipun teknik ini dapat mengirimkan radiasi ke tumor untuk mengobatinya, teknik ini juga dapat menyebabkan efek samping yang signifikan karena radiasi sinar ke organ normal seringkali tidak dapat diblokir.

Namun, semua itu berubah karena adanya peningkatan signifikan daya komputasi dan teknologi pencitraan. Ini membantu ahli onkologi radiasi untuk melihat kanker lebih jelas, dan untuk memberikan perawatan yang lebih akurat. Saya ingin menjadi bagian dari perkembangan yang mengasyikkan ini.

Pada saat saya menyelesaikan pelatihan spesialis saya, banyak perawatan kami yang direncanakan oleh komputer dan kami lebih efektif dalam melindungi struktur normal dari radiasi. Kami juga dapat menunjukkan bahwa perawatan ini bermanfaat bagi pasien dengan mengurangi efek samping mereka tanpa mengorbankan kesempatan mereka untuk sembuh.

Sudah berapa lama Anda berpraktik? Apa yang membuat Anda tetap berada disini?

Saya lulus dari National University of Singapore pada tahun 2000 dan menjadi ahli onkologi radiasi pada tahun 2006. Saya berlatih di National Cancer Centre Singapore dan Guy’s dan St. Thomas ‘NHS Foundation Trust, London, Inggris. Sebelum bergabung dengan Parkway Group, saya bekerja di Sistem Kesehatan Universitas Nasional (NUHS) sebagai kepala departemen.

Saya menikmati bekerja di semua rumah sakit ini. Saya merasa bahwa waktu yang saya habiskan di Inggris sangat bermanfaat karena saya memiliki kesempatan untuk bekerja dalam sistem perawatan kesehatan yang sangat berbeda. Namun demikian, apa yang umum di rumah sakit ini adalah kepercayaan yang diberikan pasien pada kami untuk melakukan yang terbaik untuk mereka. Saya merasa terhormat bahwa saya dapat membantu pasien-pasien ini melalui masa sulit dalam kehidupan mereka.

Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang bidang minat atau sub-spesialisasi Anda?

Spesialisasi medis telah menjadi sangat kompleks, dan untuk menjadi pendidik atau peneliti yang baik di pusat akademik, seseorang sering kali harus berkonsentrasi hanya pada area tertentu dalam spesialisasi. Ketika saya masih di NUHS, saya kebanyakan merawat pasien dengan kanker kepala dan leher, kanker paru-paru, atau kanker hematologis. Saya juga berada dalam tim yang mengembangkan dan menggunakan terapi radiasi tubuh stereotactic (SBRT).

Saya mengembangkan minat pada kanker kepala dan leher selama enam bulan rotasi saya ke operasi Telinga, Hidung dan Tenggorokan sebagai dokter junior. Seiring berjalannya waktu, saya juga berkesempatan melakukan penelitian kanker nasofaring (NPC), sejenis kanker kepala dan leher. NPC cukup umum di wilayah ini, sehingga menjadikannya prioritas penelitian yang penting.

Kanker jenis ini bisa sangat sulit untuk diobati karena lokasinya jauh di dalam kepala, yaitu di belakang hidung. Ini berarti bahwa tumor dikelilingi oleh struktur normal yang penting. Pangkal tengkorak dan otak berada tepat di belakang tumor; kelenjar liur parotis ada di samping; dan mulut ada di depan. Kelompok penelitian kami menerbitkan beberapa laporan yang menunjukkan hasil pengobatan yang baik dengan teknik radioterapi modern (Intensity modulated therapy therapy).

Saya juga tertarik dengan pengobatan SBRT. Perkembangan teknologi baru-baru ini sekarang memungkinkan dosis radiasi yang lebih tinggi untuk diberikan secara aman menggunakan teknik ini. Banyak dari kita yang senang dengan teknologi ini, yang bisa sangat efektif pada pasien tertentu.

Seperti apa kegiatan umum Anda di Parkway Cancer Centre?

Saya menghabiskan sebagian besar waktu saya di klinik rawat jalan dan ruang perencanaan perawatan radiasi. Perencanaan perawatan adalah langkah penting dari proses terapi radiasi, di mana kami melokalisasi tumor dan bekerja dengan fisikawan kami untuk memutuskan cara terbaik untuk memberikan perawatan sehingga mencapai tujuan pengobatan sambil meminimalkan potensi efek samping. Saya mengisi energi saya di tengah hari dengan banyak kopi.

Dokter dapat menjalin hubungan dekat dengan beberapa pasien mereka, dan kehilangan pasien dalam perjalanan ini merupakan hal yang tidak bisa dihindari. Apa pengalaman Anda?

Terapis radiasi kami dan saya mengenal pasien kami dengan cukup baik, terutama karena banyak yang datang setiap hari untuk perawatan radiasi selama beberapa minggu. Kehilangan pasien tidak pernah mudah, dan itu tidak pernah menjadi lebih mudah bagi saya. Seringkali, kita bisa sibuk merawat pasien, tetapi saya menemukan bahwa penting juga meluangkan waktu untuk menjaga kesehatan emosi saya sendiri untuk menghindari kelelahan.

Pasien muda dengan kanker sering meninggalkan kesan mendalam pada saya. Sulit bagi siapa pun untuk mengatasi ketika terdiagnosis kanker, tetapi bahkan lebih menantang bagi orang muda yang mempunyai masa depan di depan mata mereka.

Bagaimana Anda menyeimbangkan pekerjaan dan keluarga? Apa yang anda lakukan di waktu luang Anda?

Saya menikah dengan tiga anak, berusia 17, 14 dan 10. Untuk menjaga keseimbangan kehidupan kerja, saya berusaha untuk tidak berbicara tentang pekerjaan di rumah. Pada akhirnya, jika waktu memungkinkan, saya menikmati menonton aliran serial TV yang bagus. Di waktu senggang, saya menikmati bepergian dan mengamati burung. Terlepas dari lanskap Singapura yang sangat urban, masih ada banyak spesies burung yang dapat dilihat (atau didengar) di negara kami!

Apa harapan Anda untuk masa depan perawatan kanker?

Teknologi kami menjadi sangat baik dalam memberikan jumlah radiasi yang tepat di tempat yang kami inginkan. Namun, orang yang berbeda dan tumor yang berbeda dapat merespon secara berbeda terhadap dosis radiasi yang sama.

Pada dekade berikutnya, saya berharap kemajuan dalam radiobiologi dapat membantu kami memprediksi respons individu terhadap pengobatan radiasi, dan memungkinkan kami menyesuaikan jumlah radiasi yang tepat untuk menyembuhkan kanker dengan efek samping minimal.

Apa saran yang akan Anda berikan kepada orang lain?

Beberapa kanker dapat dicegah atau diambil pada tahap sebelumnya. Misalnya, risiko kanker serviks dapat turun secara signifikan jika seseorang divaksinasi terhadap virus HPV. Namun, banyak orang Singapura tidak suka melakukan vaksinasi atau skrining kanker. Prosedur sederhana ini berpotensi menyelamatkan hidup Anda!



Tags: cara baru untuk mengobati kanker, kanker kepala & leher (THT), kisah dokter spesialis kanker, pengalaman dengan pasien kanker, radioterapi (terapi radiasi), terobosan terbaru dalam pengobatan kanker