MEMAHAMI KANKER

Kanker adalah istilah untuk penyakit di mana sel-sel abnormal membelah tanpa kontrol dan dapat menyerang jaringan lain. Sel-sel kanker dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh melalui darah dan sistem getah bening. Ini penyebaran kanker juga disebut 'metastasis' atau 'penyakit metastasis'.

Kanker tak hanya terdiri dari satu penyakit namun merupakan banyak penyakit. Ada lebih dari 100 jenis kanker yang berbeda. Kategori-kategori utama kanker meliputi:

  • Karsinoma – kanker yang berawal dari kulit atau pada jaringan yang melapisi atau menutupi organ internal.
  • Sarcoma – kanker yang dimulai di tulang, tulang rawan, lemak, otot, pembuluh darah, atau jaringan penghubung atau pendukung lainnya.
  • Leukemia – kanker yang dimulai dari jaringan pembentuk darah seperti sumsum tulang dan menyebabkan terproduksinya sejumlah besar sel darah abnormal dan masuk ke dalam darah.
  • Lymphoma and myeloma – kanker yang berawal dari sel-sel sistem kekebalan tubuh.
  • Central nervous system cancers – kanker yang berawal dari jaringan otak dan sumsum tulang belakang.

 

KELELAHAN

Kelelahan bisa menjadi isu yang sangat penting dalam kehidupan seorang penderita kanker. Hal ini dapat mempengaruhi bagaimana orang merasakan tentang dirinya sendiri, kegiatan dan hubungan dengan orang lain sehari-hari, dan apakah dia bersedia untuk melanjutkan pengobatan kanker. Kelelahan terjadi pada 14% hingga 96% dari penderita kanker, khususnya mereka yang menerima pengobatan untuk kanker. Gejala spesifik dapat bersifat fisik, psikologis, atau emosional. Untuk mendapatkan pengobatan secara efektif, kelelahan yang berhubungan dengan kanker dan pengobatan kanker perlu dibedakan dari jenis lain kelelahan.

PENGOBATAN UNTUK KELELAHAN
Umumnya, pengobatan kelelahan pada pasien kanker adalah hanya mengelola gejala-gejalanya dan memberikan dukungan emosional karena penyebab kelelahan yang secara khusus berhubungan dengan kanker belum ditemukan. Beberapa perawatan yang terkait dengan gejala ini meliputi penyesuaian dosis obat sakit, pemberian transfusi sel darah merah atau faktor pertumbuhan sel darahpemberian suplemen zat besi dan vitamin dan antidepresan atau obat psiko-stimulan.

 

RASA SAKIT

Rasa sakit akibat kanker dapat dikelola secara efektif pada kebanyakan pasien kanker atau pasien dengan riwayat kanker. Meskipun sakit akibat kanker tidak selalu dapat disembuhkan sepenuhnya, terapi dapat mengurangi rasa sakit pada kebanyakan pasien. Pasien kanker memiliki perbedaan dalam diagnosis, stadium penyakit, respon terhadap rasa sakit dan perawatan, dan preferensi pribadi, pengelolaan sakit akibat kanker harus dirancang secara individual. Pasien, keluarga mereka, dan penyedia layanan kesehatan mereka harus bekerja sama untuk mengatasi rasa sakit pasien secara efektif.

PENGELOLAAN RASA SAKIT
Manajemen rasa sakit meningkatkan kualitas hidup pasien di semua tahapan penyakit kanker. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengembangkan pendekatan 3-langkah untuk manajemen rasa sakit berdasarkan tingkat keparahan rasa sakit:

  • Untuk rasa sakit ringan hingga sedang, dokter akan meresepkan pengobatan Langkah 1 seperti aspirin, asetaminofen, atau obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID). Pasien harus dimonitor mengenai efek samping obat-obatan, terutama yang disebabkan oleh NSAID, seperti ginjal, jantung dan pembuluh darah, atau masalah lambung dan usus.
  • Ketika rasa sakit tetap ada atau meningkat, dokter dapat mengubah resep untuk obat-obatan ke Langkah 2 atau Langkah 3. Kebanyakan pasien dengan rasa sakit akibat kanker akan membutuhkan obat Langkah 2 atau Langkah 3. Dokter dapat mengabaikan Langkah 1 obat jika pasien awalnya memiliki rasa sakit sedang hingga berat.

 

KOMPLIKASI LAIN SERTA EFEK SAMPING


1. GANGGUAN KOGNITIF DAN KEHILANGAN INGATAN

Gangguan kognitif dan kehilangan ingatan adalah kondisi di mana pasien mengalami kebingungan kondisi mental dan perubahan perilaku. Orang yang memiliki gangguan kognitif atau hilang ingatan mungkin jatuh dan keluar dari kesadaran dan mungkin mengalami masalah dengan hal berikut: perhatian, memori, berpikir, kontrol otot, kesadaran, tidur dan bangun dan emosi.

Hilang ingatan sering terjadi secara tiba-tiba dan gejala pada pasien kanker dapat datang dan pergi di siang hari, terutama pada pasien dengan kanker stadium lanjut.

PENGOBATAN UNTUK PENYEBAB HILANG INGATAN

Pendekatan standar untuk mengatasi hilang ingatan adalah untuk menemukan dan mengobati penyebabnya. Gejala dapat diobati pada saat yang sama.

Pengobatan yang mungkin dilakukan adalah sebagai berikut:

  • Menghentikan atau mengurangi obat yang menyebabkan hilangnya ingatan.
  • Pemberian cairan ke dalam aliran darah untuk memperbaiki dehidrasi.
  • Memberikan obat untuk memperbaiki hiperkalsemia (terlalu banyak kalsium dalam darah).
  • Memberikan antibiotik untuk infeksi.


2. DEMAM

Sebab utama terjadinya demam pada pasien kanker adalah:

  • Infeksi, penyebab umum dari demam pada pasien kanker dan dapat menyebabkan kematian.
  • Sel tumor , yang dapat menghasilkan berbagai zat yang dapat menyebabkan reaksi demam.
  • Penyakit Graft-versus-host, terjadi ketika transplantasi sumsum tulang atau sel punca periferal menyerang jaringan pasien.
  • Obat-obatan seperti obat kemoterapi, pengubah respon biologi, dan antibiotik, seperti vankomisin dan amfoterisin.

PENGOBATAN UMUM UNTUK MEREDAKAN DEMAM

Seiring dengan pengobatan penyebab demam, tindakan yang menyamankan dapat membantu dalam mengurangi ketidaknyamanan yang terjadi seiring demam, menggigil, dan berkeringat. Selama periode demam, memberikan pasien banyak cairan, melepaskan kelebihan pakaian dan linen, dan mandi atau menyeka pasien dengan air hangat dapat membantu. Selama periode menggigil, ganti selimut basah dengan selimut yang hangat, kering, jauhkan pasien dari angin, dan sesuaikan suhu ruangan untuk meningkatkan kenyamanan pasien.


3. KOMPLIKASI GASTROINTESTINAL

Komplikasi gastrointestinal seperti sembelit, impaksi, obstruksi usus, diare, dan enteritis radiasi adalah masalah umum bagi pasien kanker, yang disebabkan oleh kanker itu sendiri atau pengobatan kanker.

a) KONSTIPASI

Pada pasien kanker, konstipasi bisa merupakan gejala kanker, akibat tumbuhnya tumor, atau akibat pengobatan kanker. Konstipasi juga bisa terjadi akibat efek samping dari obat untuk kanker atau rasa sakit dari kanker dan mungkin merupakan hasil dari perubahan lain dalam tubuh (kegagalan organ, penurunan kemampuan untuk bergerak, dan depresi).

PENGOBATAN KONSTIPASI

Pencegahan adalah pengobatan terbaik untuk konstipasi dengan menghilangkan kemungkinan penyebab-penyebabnya dan penggunaan obat pencahar secara terbatas.

 

b) IMPAKSI

Pasien dengan impaksi mungkin memiliki gejala yang sama dengan pasien dengan konstipasi, atau mereka mungkin memiliki sakit punggung atau masalah kandung kemih. Perut pasien bisa membuncit sehingga menyebabkan kesulitan bernafas, detak jantung yang cepat, pusing, dan tekanan darah rendah.

PENGOBATAN UNTUK IMPAKSI

  • melembabkan dan melembutkan feses melalui enema
  • membuang feses secara manual dari dubur setelah dilunakkan
  • penggunaan supositoria gliserin
  • Pengaplikasian enema dan obat pencahar (diberikan dengan hati-hati untuk menghindari kerusakan pada usus).

c) OBSTRUKSI USUS

Kanker yang paling umum menyebabkan konstipasi adalah kanker usus besar, lambung, dan ovarium. Sebuah obstruksi usus dapat disebabkan oleh penyempitan usus akibat peradangan atau kerusakan usus, tumor, luka jaringan, hernia, usus terbelit, atau tekanan pada usus dari luar saluran usus. Hal ini juga dapat disebabkan oleh faktor-faktor yang mengganggu fungsi otot, saraf, dan aliran darah ke usus.

 

d) DIARE

Penyebab umum diare meliputi:

  • Pengobatan kanker (kemoterapi, terapi radiasi, transplantasi sumsum tulang, atau pembedahan).
  • Terapi antibiotik dapat menyebabkan peradangan pada lapisan usus
  • Infeksi dapat disebabkan oleh virus, bakteri, jamur, dan mikroorganisme berbahaya lainnya.
  • Stres dan kecemasan akibat diagnosa menderita kanker dan menjalani pengobatan kanker

PENGOBATAN UNTUK DIARE

Diare diobati dengan melakukan pengindentifikasian dan pengobatan penyebab diare. Sebagai contoh, diare dapat disebabkan oleh impaksi feses dan obat pencegah konstipasi. Dokter mungkin bisa membuat perubahan dalam jenis obat-obatan yang diberikan, pola makan (seperti sering makan dalam jumlah sedikit atau pantangan terhadap beberapa jenis makanan) dan cairan.

 

e) ENTERITIS RADIASI

Terapi radiasi menghentikan pertumbuhan sel-sel yang membelah dengan cepat, seperti sel-sel kanker. Karena sel-sel normal pada lapisan usus besar juga membelah dengan cepat, pengobatan radiasi dapat menghentikan pertumbuhan sel-sel tersebut, sehingga sulit bagi jaringan usus untuk memperbaiki dirinya sendiri. Saat sel-sel usus mati dan tidak terganti, masalah pencernaan berkembang.

PENGOBATAN UNTUK ENTERITIS RADIASI

Pengobatan radang usus termasuk mengobati diare, menggantikan cairan yang hilang, meningkatkan penyerapan usus yang kurang baik, dan menghilangkan sakit perut atau dubur. Gejala ini biasanya membaik dengan obat-obatan, perubahan pola makan, dan istirahat. Apabila gejala memburuk bahkan dengan perawatan ini, maka pengobatan kanker mungkin harus dihentikan, setidaknya untuk sementara.


4. HIPERKALSEMIA

Hiperkalsemia terjadi pada 10% -20% dari penderita kanker. Kanker yang sering dikaitkan dengan hiperkalsemia adalah kanker payudara dan paru-paru, serta kanker darah tertentu, terutama multiple myeloma.

Diagnosis dini dan pengobatan tidak hanya menyelamatkan nyawa dalam jangka pendek, tetapi juga dapat meningkatkan kemampuan pasien untuk menyelesaikan terapi kanker dan meningkatkan kualitas hidup pasien.

MENGELOLA HIPERKALSEMIA

  • Cairan diberikan untuk mengatasi dehidrasi.
  • Obat diberikan untuk menghentikan kerusakan tulang.

Tingkat keparahan hiperkalsemia menentukan jumlah pengobatan yang diperlukan. Hiperkalsemia berat harus ditangani segera dan agresif. Hiperkalsemia yang ringan harus diperlakukan sesuai dengan gejalanya. Respon terhadap pengobatan ditunjukkan oleh hilangnya gejala hiperkalsemia dan penurunan kadar kalsium dalam darah.


5. MUAL DAN MUNTAH-MUNTAH

Mual adalah perasaan tidak menyenangkan seperti gelombang di belakang tenggorokan dan / atau perut yang mungkin atau tidak mengakibatkan muntah. Muntah adalah dorongan kuat dari isi perut untuk keluar melalui mulut. Meskipun pengobatan meningkat, mual dan muntah terus menjadi efek samping terapi kanker yang bersangkutan.

PENGOBATAN UNTUK MENGANTISIPASI MUAL DAN MUNTAH-MUNTAH

Pengobatan untuk antisipasi mual dan muntah antisipatif lebih mungkin berhasil bila gejala diketahui dan diobati secara dini. Walau obat anti-mual sepertinya tidak efektif, hal-hal berikut dapat mengurangi gejala:

  • Terapi panduan visual
  • Hipnotis
  • Relaksasi
  • Teknik perubahan perilaku
  • Distraksi (misalnya dengan bermain video game)

PENGOBATAN UNTUK MUAL AKUT DAN TERTUNDA

Mual akut dan tertunda dan muntah adalah yang paling sering diobati dengan obat anti-mual. Beberapa obat hanya bertahan dalam waktu singkat dalam tubuh, dan perlu diberikan lebih sering; beberapa obat bertahan lebih lama, sehingga bisa diberikan lebih jarang. Obat ditingkat darah harus dijaga agar tetap konstan sehingga pengendalian rasa mual dan muntah menjadi efektif.

Efek samping tersebut di atas dan perawatan adalah cuplikan dari buklet yang komprehensif. Untuk membaca lebih lanjut semua daftar efek samping dan berbagai jenis perawatan, pasien dapat memperoleh serangkaian buklet tentang “Coping with Cancer and its Side Effects” dari Parkway Cancer Centre.


 

Dukungan apa yang tersedia?

CanHOPE, adalah badan non-profit yang bergerak di bidang layanan konseling dan dukungan terhadap penderita kanker yang diprakarsai oleh Parkway Cancer Centre.

Sebagai bagian dari sebuah pendekatan holistik untuk mengobati kanker, CanHOPE bekerjasama dengan tim medis dan ahli-ahli kesehatan professional yang menawarkan sumber daya serta informasi yang luas mengenai kanker untuk membantu pasien dan keluarga mereka agar dapat mengambil keputusan yang tepat selama perjalanan mereka menuju kesembuhan.

HUBUNGI CanHOPE Konselor kami: +65 67389333 atau
e-mail: enquiry@canhope.org


Peringatan:
Informasi yang disediakan di situs ini tidak dimaksudkan atau secara tersirat sebagai pengganti saran dari ahli medis, diagnosa atau terapi. Semua isi, termasuk teks, grafik, gambar dan informasi, yang terdapat atau tersedia melalui website ini adalah untuk tujuan informasi umum saja. Parkway Cancer Centre tidak membuat pernyataan dan tidak bertanggung jawab jika informasi, yang terdapat atau tersedia melalui situs ini, diambil tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan spesialis kami.