Kanker paru-paru berasal dari jaringan tipis paru-paru, pada umumnya berupa lapisan sel yang terletak pada saluran udara. Dua tipe utama kanker ini adalah kanker paru-paru sel kecil (SCLC) dan kanker paru-paru non-sel kecil (NSCLC). Tipe-tipe ini didiagnosa berdasarkan bentuk sel yang terlihat di bawah mikroskop. Lebih dari 80% kanker paru-paru merupakan tipe kanker paru-paru non-sel kecil. Tiga sub-tipe utama dari kanker paru-paru non-sel kecil adalah adenokarsinoma, karsinoma sel skuamosa dan karsinoma sel besar.

Kanker paru-paru merupakan kanker paling umum kedua yang diidap pria dan kanker paling umum ketiga yang diidap wanita di Singapura. Pria memiliki resiko kanker paru-paru 3 kali lebih tinggi dari wanita. Dari 3 kelompok etnis utama, etnis Cina memiliki resiko tertinggi, yang diikuti oleh etnis Melayu dan India.

Kanker paru-paru terbagi atas 2 tipe utama:

Kanker Paru-paru Non-Sel Kecil (NSCLC)
NSCLC merupakan tipe paling umum dari kanker paru-paru, dan tidak seagresif dibandingkan dengan SCLC. NSCLC cenderung tumbuh dan menyebar lebih lambat. Bila didiagnosa secara dini, pembedahan dan/atau radioterapi, kemoterapi, dapat memberikan harapan akan kesembuhan.

Kanker Paru-paru sel kecil (SCLC)
SCLC merupakan kanker yang memiliki tingkat pertumbuhan pesat dan menyebar cepat ke pembuluh darah menuju anggota tubuh lainnya. Seringkali, kanker ini dikategorikan sebagai penyakit kompleks saat terdiagnosa. Kanker ini biasanya diobati melalui kemoterapi dan bukan melalui prosedur pembedahan.

 

Apa penyebab kanker paru-paru?

Para dokter tidak selalu dapat menjelaskan mengapa seseorang dapat terkena kanker paru-paru sedangkan orang lain tidak. Akan tetapi, kita mengetahui bahwa seseorang yang memiliki faktor resiko tertentu bisa saja dan kemungkinan besar akan terkena kanker paru-paru.

Rokok tembakau adalah hal yang paling penting dan merupakan faktor resiko utama dari kanker paru-paru. Tembakau bertanggung jawab atas lebih dari 80% penyebab kanker paru-paru di seluruh dunia. Bahan-bahan berbahaya dalam rokok merusak sel paru-paru. Lama kelamaan, sel yang rusak tersebut bisa menjadi kanker. Inilah sebabnya merokok, rokok pipa, atau cerutu dapat menyebabkan kanker paru-paru. Menjadi perokok pasif pun bisa menyebabkan kanker paru-paru bagi orang yang tidak merokok. Semakin banyak seseorang terpapar asap rokok, semakin besar resiko terkena kanker paru-paru.

Faktor resiko lain penyebab kanker paru-paru termasuk radon (gas radioaktif), asbestos, arsenik, kromium, nikel, dan polusi udara. Mereka dengan anggota keluarga yang pernah mengidap kanker paru-paru kemungkinan memiliki peningkatan resiko terkena kanker. Mereka yang terkena kanker paru-paru juga memiliki peningkatan resiko untuk terkena tumor paru yang kedua. Kebanyakan orang berusia lebih dari 65 tahun saat terdiagnosa kanker paru-paru.

 

Gejala-gejala

Kanker paru-paru yang dini tidak menunjukkan gejala. Namun, seiring pertumbuhan kanker tersebut, beberapa gejala umumnya meliputi:

  • Batuk yang memburuk dan tidak pernah sembuh
  • Kesulitan bernafas, seperti kehabisan nafas / sesak nafas
  • Sakit di dada secara konstan
  • Batuk darah
  • Suara yang serak
  • Sering terkena infeksi paru, seperti pneumonia
  • Merasa letih setiap saat
  • Kehilangan berat badan tanpa sebab yang jelas

Seringkali, gejala-gejala tersebut bukan dikarenakan kanker. Masalah kesehatan lainnya pun dapat menunjukkan gejala-gejala tersebut. Seseorang dengan gejala tersebut di atas sebaiknya segera menghubungi dokter untuk didiagnosa dan memperoleh perawatan sesegera mungkin.

Pendeteksian

Tes skrining dapat membantu dokter untuk menemukan dan mengobati kanker secara dini. Beberapa metode untuk mendeteksi kanker paru-paru telah ditelaah sebagai metode tes deteksi yang tepat. Metode-metode yang dikaji termasuk tes dahak (lendir dari paru-paru diambil saat batuk), x-ray dada, atau CT Scan spiral (helikal).

Anda tentunya ingin berbicara dengan dokter Anda tentang faktor resiko yang Anda miliki dan kemungkinan-kemungkinan terbaik dan terburuk dari melakukan tes skrining kanker paru-paru. Sama seperti keputusan medis pada umumnya, keputusan untuk menjalani tes skrining adalah keputusan pribadi. Anda akan lebih mudah untuk memutuskan setelah Anda mengetahui pro dan kontra dari skrining.

 

Diagnosa & Pemeriksaan

Bila Anda memiliki gejala yang mengarah pada kanker paru-paru, dokter Anda harus menemukan apakah gejala tersebut berasal dari kanker, atau kondisi kesehatan lainnya. Anda kemungkinan diminta untuk melakukan tes darah dan mengikuti prosedur diagnosa sebagai berikut:

  • Pemeriksaan fisik
  • X-ray dada
  • Computed Tomography (CT) Scan / Sken Komputerisasi Tomografik

Dokter Anda dapat menyarankan satu tes atau lebih dari tes-tes dibawah ini untuk mengambil sampel:

  • Sitologi dahak: Cairan kental (dahak) yang dibatukkan dari paru-paru. Laboratorium kemudian akan memeriksa sampel dahak untuk mencari sel kanker.
  • Thoracentesis: Dokter menggunakan jarum panjang untuk mengambil cairan (cairan pleura) dari dada. Laboratorium kemudian melakukan tes pada cairan tersebut untuk mencari sel kanker.
  • Bronkoskopi: Dokter memasukkan selang ringan yang tipis (bronkoskop) melalui hidung atau mulut menuju paru-paru. Dokter akan mengambil sampel sel dengan jarum, kuas, atau alat lain. Dokter juga mungkin akan membasuh area tersebut dengan air untuk mengambil sampel sel dalam air.
  • Aspirasi jarum halus: Dokter menggunakan jarum halus untuk mengambil sampel jaringan atau cairan dari paru-paru atau kelenjar getah bening.
  • Biopsi terbuka: Dalam beberapa kasus di mana jaringan tumor sulit untuk diperoleh, biopsi langsung terhadap tumor paru atau kelenjar getah bening melalui pembedahan dinding dada bisa dilakukan bilamana diperlukan.

Bagaimana Kanker Paru-paru diperiksa?

Untuk merencanakan pengobatan terbaik, dokter Anda perlu mengetahui tipe kanker paru-paru dan tahapan penyebarannya. Penahapan ini merupakan langkah hati-hati untuk mengetahui apakah kanker telah meyebar, dan bila ya, pada bagian tubuh apa saja penyebaran tersebut. Penyebaran kanker paru-paru paling umum adalah menuju kelenjar getah bening, otak, tulang, hati, dan kelenjar adrenal.

Tahapan Kanker Paru-paru Sel Kecil

Dokter membagi kanker paru-paru sel kecil menjadi 2 tahap:

  • Tahap terbatas: Kanker ditemukan hanya pada satu sisi paru-paru dan jaringan terdekatnya.
  • Tahap ekstensif: Kanker ditemukan pada jaringan dada diluar paru-paru dimana tempat awal persebaran. Atau kanker ditemukan di organ yang cukup jauh.

Tahapan Kanker Paru-paru Non-Sel Kecil

  • Tahap Okultisme: Sel Kanker paru-paru ditemukan pada dahak atau sampel air yang diperoleh dari bronkoskopi namun tumornya sendiri tidak dapat terlihat di dalam paru-paru.
  • Stadium 0: Sel kanker ditemukan hanya di dalam lapisan paru-paru terdalam. Tumor belum berkembang menembus lapisan ini. Tumor tahap 0 disebut juga carcinoma in situ. Tumor yang ada bukan merupakan kanker invasif.
  • Stadium I: Sel kanker terbatas pada area paru-paru saja. Jaringan disekitar paru-paru tetap normal.
  • Stadium II: Kanker telah menyebar hingga kelenjar getah bening, dinding dada, diafragma, lapisan paru-paru, atau lapisan luar yang mengelilingi jantung.
  • Stadium III: Kanker telah menyebar hingga kelenjar getah bening pada area dada antara jantung dan paru-paru. Saluran darah pada area ini kemungkinan juga terinfeksi. Kemungkinan kanker juga sudah menyebar ke bagian leher bawah.
  • Stadium IV: Kanker telah menyebar hingga ke sisi paru-paru lainnya atau bagian tubuh yang lain dan tidak dapat diangkat melalui pembedahan.

 

Pengobatan untuk Kanker Paru-paru

Pengobatan apa saja yang ditawarkan?

Tergantung dari tahapan/stadium kanker paru-paru yang ada, arah tujuan pengobatan bisa jadi untuk penyembuhan total, pengendalian kanker atau perpanjangan usia atau penjagaan gejala dan pencegahan komplikasi untuk meningkatkan kualitas hidup.

Modalitas pengobatan berikut dapat digunakan secara sendiri-sendiri atau kombinasi.

Pembedahan

Pembedahan dilakukan untuk kanker paru-paru melibatkan pengangkatan jaringan yang terkena tumor dan jaringan getah bening disekitarnya.

Terapi Radiasi

Terapi radiasi (disebut juga radioterapi) menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh sel kanker. Metode ini hanya membunuh sel pada area yang diobati.

Kemoterapi

Kemoterapi menggunakan obat anti kanker guna memperkecil/membunuh sel kanker. Obat dimasukkan ke dalam saluran darah dan dapat mengenai sel-sel kanker di seluruh tubuh.

Terapi Target

Terapi target menggunakan obat-obatan untuk mencegah pertumbuhan dan penyebaran sel kanker. Obat yang masuk kedalam saluran darah akan mengenai seluruh sel kanker dalam tubuh. Beberapa orang dengan kanker paru-paru non sel kecil yang telah menyebar dapat menggunakan terapi ini.

 

Dukungan apa yang tersedia?

CanHOPE, adalah badan non-profit yang bergerak di bidang layanan konseling dan dukungan terhadap penderita kanker yang diprakarsai oleh Parkway Cancer Centre.

Sebagai bagian dari sebuah pendekatan holistik untuk mengobati kanker, CanHOPE bekerjasama dengan tim medis dan ahli-ahli kesehatan professional yang menawarkan sumber daya serta informasi yang luas mengenai kanker untuk membantu pasien dan keluarga mereka agar dapat mengambil keputusan yang tepat selama perjalanan mereka menuju kesembuhan.

HUBUNGI CanHOPE Konselor kami: +65 67389333 atau
e-mail: enquiry@canhope.org


Peringatan:
Informasi yang disediakan di situs ini tidak dimaksudkan atau secara tersirat sebagai pengganti saran dari ahli medis, diagnosa atau terapi. Semua isi, termasuk teks, grafik, gambar dan informasi, yang terdapat atau tersedia melalui website ini adalah untuk tujuan informasi umum saja. Parkway Cancer Centre tidak membuat pernyataan dan tidak bertanggung jawab jika informasi, yang terdapat atau tersedia melalui situs ini, diambil tanpa terlebih dahulu berkonsultasi dengan spesialis kami.